Home ::: Headline ::: Kuda Lumping Diklaim Malaysia, Netizen Marah, Negara Diam?

Kuda Lumping Diklaim Malaysia, Netizen Marah, Negara Diam?

Akankah terus berulang?

Setidaknya pertanyaan itu layak dilontarkan kepada Malaysia karena ulah mereka yang selalu tiada ada habisnya mengklaim budaya Indonesia sebagai budaya mereka.

Sebelumnya, kalau kita baca ke belakang, setidaknya ada total sekitar 12 warisan budaya asli Indonesia yang diklaim oleh Malaysia.

Mulai dari Batik, Keris, Wayang Kulit, Reog Ponorogo, dll

Bahkan yang baru-baru ini muncul kembali yaitu terkait klaim Malaysia terkait dengan Kuda Lumping.

Hal ini bermula dari status di salah satu akun instagram @missgrandmalaysia, yang mengupload foto model dengan menggunakan kesenian Kuda Lumping.

Orang tersebut ternyata merupakan salah satu peserta Miss Grand International 2017 asal Malaysia, bernama Sanjeda John.

Yang memancing emosi netizen Indonesia karena dalam caption gambar tersebut disebutkan jika Kuda Lumping itu diklaim Malaysia sebagai Kuda Warisan.

Pernyataan dan claim itulah yang kemudian menjadi awal kemarahan netizen Indonesia.

Padahal kita semuanya sudah tahu bahwa Kuda Lumping merupakan salah satu kesenian peninggalan khas tanah Jawa.

Untuk anda yang masih belum tahu juga tentang Kuda Lumping, berikut saya lampirkan kutipan mengenai Kuda Lumping yang saya kutip dari wikipedia,

Sejarah Kuda Lumping

Kuda lumping juga disebut jaran kepang atau jathilan adalah tarian tradisional Jawa menampilkan sekelompok prajurit tengah menunggang kuda.

Tarian ini menggunakan kuda yang terbuat dari bambu atau bahan lainnya yang di anyam dan dipotong menyerupai bentuk kuda, dengan dihiasi rambut tiruan dari tali plastik atau sejenisnya yang di gelung atau di kepang.

Anyaman kuda ini dihias dengan cat dan kain beraneka warna. Tarian kuda lumping biasanya hanya menampilkan adegan prajurit berkuda, akan tetapi beberapa penampilan kuda lumping juga menyuguhkan atraksi kesurupan, kekebalan, dan kekuatan magis, seperti atraksi memakan beling dan kekebalan tubuh terhadap deraan pecut.

Jaran Kepang merupakan bagian dari pagelaran tari reog. Meskipun tarian ini berasal dari Jawa, Indonesia, tarian ini juga diwariskan oleh kaum Jawa yang menetap di Sumatera Utara dan di beberapa daerah di luar Indonesia seperti di Malaysia, Suriname, Hong Kong, Jepang dan Amerika. 

Kuda lumping adalah seni tari yang dimainkan dengan properti berupa kuda tiruan, yang terbuat dari anyaman bambu atau bahan lainnya dengan dihiasi rambut tiruan dari tali plastik atau sejenisnya yang di gelung atau di kepang, sehingga pada masyarakat jawa sering disebut sebagai jaran kepang.

Tidak satupun catatan sejarah mampu menjelaskan asal mula tarian ini, hanya riwayat verbal yang diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya. 

Konon, tari kuda lumping adalah tari kesurupan. Ada pula versi yang menyebutkan, bahwa tari kuda lumping menggambarkan kisah seorang pasukan pemuda cantik bergelar Jathil penunggang kuda putih berambut emas, berekor emas, serta memiliki sayap emas yang membantu pertempuran kerajaan bantarangin melawan pasukan penunggang babi hutan dari kerajaan lodaya pada serial legenda reog abad ke 8.

Jenis Kuda Lumping

Anda juga perlu tentang beberapa jenis-jenis dari Kuda Lumping, diantaranya yaitu;

  • Jaranan Thek Ponorogo    
  • Jaranan Kediri, kediri    
  • Jaranan sentherewe, Tulungagung    
  • Jaranan Turonggo Yakso,Trenggalek    
  • Jaranan Buto, banyuwangi    
  • Jaranan Dor, Jombang    
  • Jaran Sang Hyang, Bali    
  • Jathilan Dipenogoro, Yogya dan Jawa Tengah   
  • Jathilan Hamengkubuwono, Yogya dan Jawa Tengah

Setelah beredarnya keributan ini, pihak Malaysia langsung buru-buru membuat klarifikasi dan menyatakan jika,

“Malaysia sendiri sudah mengakui (Kuda Warisan terinspirasi dari komunitas Orang Jawa). Berarti bukan warisan (budaya) mereka. Kita (Indonesia dan Malaysia) memang serumpun, tapi Kuda Lumping itu akar budayanya ada di Indonesia,” ujar Lien saat dihubungi VIVA.co.id, Senin, 2 Oktober 2017.

Walaupun pihak Malaysia sudah membuat klarifikasi tersebut, hingga saya menuliskan tulisan ini, ternyata pernyataan status di instagram @missgrandmalaysia, tidak diganti dan masih menyatakan bahwa Kuda Lumping sebagai Kuda Warisan mereka [Malaysia].

Anda bisa melihatnya disini,

 

The “Kuda Warisan” National Costume Inspired by the Javanese community residing in the southern state of Johor, Malaysia. In the early 20th century, the migration of Javanese community from Indonesia through the Dutch and Japanese commerce ships in search of new land brought along its culture including this unique dance performance which is performed at merry occasions. In 1971, the ministry tourism of Johor acknowledged the Kuda Kepang dance for the Javanese community residing in Johor as a symbolic sign of unity and diversity in culture for the Johor people. With a strong historical resemblance, the origin of the Javanese cultural heritage are spread across in the southern state of Johor, Perak and Selangor in Malaysia and Singapore. Designer: Hana Yaakob Photograph: Arazzs Razzswil #MissGrandMalaysia2017 #NationalCostume #MissGrandInternational2017

A post shared by MissGrandMalaysia (@missgrandmalaysia) on

Dari kasus ini, memang sudah sewajibnya Indonesia harus mengklaim dan mendaftarkan kesenian asli Indonesia agar tidak lagi terjadi claim oleh negara lain.

Agar negara tidak dianggap diam, maka negara melalui pihak-pihak terkait harus segera memproses dan mendaftarkan berbagai budaya warisan Indonesia, agar tidak ada lagi budyaa Indonesia yang diklaim Malaysia, atau negara-negara lain.

Apa komentar anda usai baca tulisan diatas?

Mungkin Anda Ingin Baca Tulisan ini Seperti Pengunjung yang Lain?

8 Alasan Kuliah Tidak Penting Versi Deddy Corbuzier!

Untuk kesekian kalinya Deddy Corbuzier mengeluarkan pernyataan yang asti akan dianggap kontroversial melalui channelsnya di …

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*