Home ::: Ekonomi ::: Utang Indonesia, Koruptor, dan Kekayaan Alam yang Terus Dikeruk Habis-habisan oleh Asing
Kekayaan Alam dikeruk habis-habisan dan dinikmati Asing, Utang menumpuk, Koruptor merajalela. Inilah Bangsa kita bernama Negara Kesatuan Republik Indonesia [NKRI] !

Utang Indonesia, Koruptor, dan Kekayaan Alam yang Terus Dikeruk Habis-habisan oleh Asing

Utang Indonesia, Koruptor, dan Kekayaan Alam yang Terus Dikeruk Habis-habisan oleh Asing.

Personal BLOG | Anda tentunya masih ingat tentang pidato bung Karno yang menggetarkan dunia kala itu. Saat isu terkait investasi asing mulai masuk ke Indonesia, bung Karno mengeluarkan pidato yang intinya berbunyi,

Biarlah Kekayaan Alam Indonesia Tersimpan di dalam perut Bumi Ibu Pertiwi sampai Akhirnya Anak Cucu kita Mampu Mengelolanya sendiri untuk kemakmuran bangsa Indonesia| Ir. Soekarno

Tapi sekarang ini justru investor asing begitu banyak di Indonesia mengeruk habis-habisan kekayaan alam kita mulai dari Emas, minyak, gas, batu bara, dan masih banyak lagi yang lainya.

Peringatan hari kemerdekaan negeri ini berulangkali diperingati hanya sebatas ceremonial belaka. Mungkinkah pejabat negeri ini tak pernah membayangkan dahulu pejuang negeri ini hanya untuk ingin mengibarkan bendera merah putih saja harus mempertaruhkan nyawa.

Tidak hanya itu saja, Ironisnya bangsa ini juga terus menerus menumpuk utang luar negerinya.

Walaupun negeri banyak hutang, tetap saja pejabat negeri ini mulai dari DPR, menteri, hingga PNS, semuanya terkesan serempak begitu “nafsu” ingin selalu diberi GAJI yang setinggi-tingginya. Padahal kinerja mereka ya cuma segitu-gitu aja.

Anda bisa membayangkan sebuah keluarga yang banyak hutang tapi penginya selalu makan enak, foya-foya dan selalu banyak keluaran dari pemasukan? Pada awal-awalnya mungkin akan tidak terlihat kenapa-napa, tapi yakinlah jika dibiarkan, pasti tinggal menunggu kehancuranya. kalau contoh soal negara, Yunani bisa jadi contoh yang nyata.

Bicara soal utang Indonesia memang akan sangat sulit bisa mengetahui kira-kira kapan akan terbayar lunas. Melihat jumlahnya saja tidak bisa saya bayangkan seberapa tinggi tumpukan uang utang tersebut jika diletakan diatas meja kita?

Mungkin saya bukan pakar ekonomi yang bisa mendata secara rinci terkait dengan utang Indonesia. Tapi sebagai seorang warga negara dan bagian dari orang yang ikut membantu dan menanggung utang tersebut melalui pajak yang saya bayarkan, saya ingin sekali ikut mengeluarkan keluh kesah dan pemikiran saya terkait utang Indonesia yang semakin hari terus meningkat.

Walaupun pada data terbaru dinyatakan ada penurunan, tapi jumlahnya sangat kecil hanya turun sekitar 0,4% jika dibandingkan dengan utang pada akhir triwulan III-2014.

Mungkin sebelum saya beropini panjang lebar terkait “Utang Indonesia, Koruptor, dan Kekayaan Alam yang Terus Dikeruk Habis-habisan oleh Asing“, mungkin alangkah baiknya kita tahu terlebih dahulu berapa sebenarnya total utang Indonesia saat ini.

Berikut ini saya kutipkan dari detikFinance [19/2/2015] terkait total utang Indonesia hingga Kuartal IV 2014.

Posisi Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia pada akhir triwulan IV-2014 tercatat sebesar US$ 292,6 miliar. Turun 0,4% dibandingkan dengan posisi akhir triwulan III-2014 yang sebesar US$ 293,7 miliar.

Dengan perkembangan tersebut, rasio ULN terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) dan Debt to Service Ratio (DSR), mengalami penurunan masing-masing dari 33,3% dan 46,4% pada triwulan III-2014 menjadi 32,9%, dan 46,2% pada triwulan IV-2014. Demikian dikutip dari siaran tertulis Bank Indonesia (BI), Kamis (19/2/2015).

Bila dibandingkan dengan tahun sebelumnya, posisi ULN meningkat US$ 26,5 miliar atau 9,9% dari posisi akhir 2013 sebesar US$ 266,1 miliar. Peningkatan tersebut dipengaruhi oleh kenaikan pinjaman luar negeri baik sektor publik (5,0%) maupun sektor swasta 14,2%.

Posisi ULN Indonesia pada akhir triwulan IV-2014, terdiri dari sektor publik atau pemerintah sebesar US$ 129,7 miliar (44,3% dari total ULN), dan ULN sektor swasta US$ 162,8 miliar (55,7% dari total ULN). Posisi ULN sektor publik mengalami penurunan 2,4% dibandingkan dengan posisi akhir triwulan III-2014 yang sebesar US$ 132,9 miliar. Sementara ULN sektor swasta meningkat 1,3% dibandingkan dengan posisi akhir triwulan sebelumnya.

Berdasarkan jangka waktu asal, ULN Indonesia didominasi oleh berjangka panjang (83,7% dari total ULN). ULN berjangka panjang pada akhir triwulan IV-2014 mencapai US$ 245 miliar, turun US$ 0,5 miliar atau 0,2% dibandingkan dengan posisi akhir triwulan III-2014 yang tercatat US$ 245,4 miliar.

Pada akhir triwulan IV-2014, ULN berjangka panjang sektor publik mencapai US$ 126,1 miliar atau 97,2% dari total ULN sektor publik. Sedangkan ULN berjangka panjang sektor swasta tercatat US$ 118,9 miliar atau 73% dari total ULN swasta.

ULN sektor swasta pada akhir triwulan IV-2014 terutama terpusat di sektor keuangan, industri pengolahan, pertambangan, serta listrik, gas, dan air bersih. Posisi ULN keempat sektor tersebut masing-masing sebesar US$ 47,5 miliar (29,2% dari total ULN swasta), US$ 32,6 miliar (20%), US$ 26,5 miliar (16,3%), dan US$ 18,5 miliar (11,4%).

Berikut catatan utang pemerintah pusat dan rasionya terhadap PDB sejak tahun 2000:

  • Tahun 2000: Rp 1.234,28 triliun (89%)
  • Tahun 2001: Rp 1.273,18 triliun (77%)
  • Tahun 2002: Rp 1.225,15 triliun (67%)
  • Tahun 2003: Rp 1.232,5 triliun (61%)
  • Tahun 2004: Rp 1.299,5 triliun (57%)
  • Tahun 2005: Rp 1.313,5 triliun (47%)
  • Tahun 2006: Rp 1.302,16 triliun (39%)
  • Tahun 2007: Rp 1.389,41 triliun (35%)
  • Tahun 2008: Rp 1.636,74 triliun (33%)
  • Tahun 2009: Rp 1.590,66 triliun (28%)
  • Tahun 2010: Rp 1.676,15 triliun (26%)
  • Tahun 2011: Rp 1.803,49 triliun (25%)
  • Tahun 2012: Rp 1.975,42 triliun (27,3%)
  • September 2013: Rp 2.273,76 triliun (27,5%)

Dari membaca data tersebut diatas, saya hanya bisa geleng-geleng kepala, Kenapa?

Sederhananya saya sebagai orang awam berfikir seperti ini, Indonesia dari negara ini belum berdiri dan masih berbentuk kerajaan, kemudian menjadi jajahan, Indonesia dikenal dengan negerinya yang teramat sangat kaya raya.

Ingin tahu kekayaan alam Indonesia, coba anda hitung kekayaan Emas Indonesia yang ada di Gunung Emas Papua. Jumlahnya sudah dikeruk habis-habisan dan dinikmati oleh Amerika. Belum lagi potensi kekayaan Alam Indonesia yang lainya seperti Batu bara, Minyak, Rotan, Bambu, Ikan Laut, dan banyak sekali kekayaan alam Indonesia yang sempat dijadikan perebutan ppara penjajah dari berbagai negara.

Potensi wisata Indonesia sangat luar biasa, dari atas begitu Indah, di dalam lautnya juga terdapat berjuta-juta ton Ikan yang bisa menghasilkan devisa negara. || sumber foto: raja-ampat.biz

Kekayaan Indonesia dimulai dari kekayaan rempah-rempah, kekayaan Laut, kekayaan wisata, Gunung Emas, Tambang Batu Bara, dan berjuta kekayaan alam lainya yang bukankah jika semuanya bisa dikelola oleh negara sendiri dengan baik dan bersih tanpa dikorupsi, itu semua bisa menghasilkan berkali-kali lipat dari hutang Indonesia?

 

Tambang Batu Bara di Kalimantan merupakan salah satu penghasil Batu Bara Terbesar di Dunia, sayangnya sebagian besar dikelola swasta dan Negara cukup terima sedikit pajaknya saja. Seolah Negara malas mengelola dan cukup nerima pajaknya saja. Syukur-syukur kalau ada yang menyuap diterima saja??

Tapi sayangnya hampir semua kekayaan alam tersebut hampir sebagian besar sudah dikuasai oleh Asing yang “merampok” kekayaan negeri ini dengan “kedok” bernama “INVESTASI” ?

Saya sendiri tidak ingin membahas lebih rinci terkait dengan investasi. Namun disini saya hanya menegaskan pendapat saya bahwa Investasi asing memang tetap masih diperlukan, Tapi jika Indonesia hanya mengandalkan investor untuk mengelola kekayaan alam negeri ini, maka, bukankah itu sama saja Indonesia sedang merelakan kekayaanya “dirampok” secara legal oleh bangsa asing ?

Diberbagai tulisan dan forum tentunya kita sering mendengar jika para penjajah di era modern ini tidak perlu harus menjajah seperti jaman dahulu. Justru penjajahan saat ini yang paling menakutkan dan sangat sadis tapi dianggap “legal” yaitu berubah nama menjadi investor asing” ??

Soalnya jika sekarang melakukan penjajahan seperti jaman dahulu, maka itu pasti langsung dikecam dunia dan rakyat juga pasti akan melawan secara terbuka. Namun ketika “menjajah” sebuah negara seperti Indonesia saat ini, yang paling mudah yaitu dengan cara “Investasi”.

Bukankah tujuan penjajah dan investasi ada bagian penting yang tujuanya sama?

Salah satu tujuan dari Penjajah dan investor yang sama yaitu kedua-duanya (penjajah dan investor) sama-sama ingin mengeruk kekayaan dan meraih untuk sebanyak-banyaknya dari kekayaan alam yang ada di Indonesia.

Bedanya hanya pada caranya, Jika dengan cara menjajah itu dianggap ILEGAL dan DILARANG, berbeda dengan INVESTASI yang justru teramat sangat LEGAL dan sama sekali TIDAK DILARANG.

Saya mencoba membayangkan jika dahulu para investor penambang Gunung Emas di Papua dalam menguasai Gunung Emas tersebut dengan cara Menjajah Papua dan sekitarnya, pastilah kedatangan mereka akan DITOLAK bahkan selamanya tidak akan mungkin bisa menguasai dan mengeruk gunung emas tersebut hingga seperti sekarang ini.

Tapi kemudian mereka punya cara yang lebih cerdas dan tidak perlu mengangkat senjata serta tidak perlu menjajah Papua untuk bisa menguasai dan mengeruk gunung Emas di Papua tersebut. Mereka cukup melakukanya dengan cara mengurus surat-surat perijinan dan kesepakatan melalui MoU bernama kerjasama dengan nama investasi, maka terbukti cara itu teramat sangat manjur hingga akhirnya sekarang mereka berhasil mengeruk semua kekayaan Gunung Emas yang ada di Papua.

Keuntungan lain para investor tersebut yaitu, Jika mereka dahulu menguasai gunung emas di papua dengan cara Menjajah, maka sudah dipastikan mereka tidak hanya berhadapan dengan rakyat papua tapi juga akan dilawan juga oleh tentara Indonesia bersama dengan kepolisan untuk diusir dari Indonesia.

Tapi coba lihat sekarang, dengan cara investasi, mereka para investor tidak hanya mendapatkan hak untuk mengeruk kekayaan gunung emas tersebut dengan sebebas-bebasnya, tapi juga mereka DIJAGA dan DILINDUNGI oleh POLISI dan mungkin juga dilindungi oleh TNI.

Dengan kondisi tersebut mereka para investor tidak perlu khawatir mendapatkan gangguan dari orang-orang papua yang ingin ikut menikmati gunung emas yang ada di bumi mereka sendiri bernama Papua.

Bahkan jika ada warga Papua yang berani masuk ke kawasan gunung emas tersebut apalagi berani mengambil kekayaan emas di gunung mereka sendiri, maka para aparat POLISI yang digaji dengan uang rakyat dan seharusnya melindungi warga Indonesia tidak akan segan-segan menangkap dan memenjarakan warga tersebut. Jika para warga tersebut melawan, maka Polisi tersebut bisa saja menembak warga tersebut dengan dalih melakukan pencurian atau melawan petugas.

Saya hanya baru memberikan satu contoh kecil saja dari adanya penguasaan kekayaan alam Indonesia oleh pihak asing dengan kedok “investasi”. Tapi pada intinya tujuan pelaku invastasi asing di Indonesia memiliki tujuan yang sama yaitu bagaimana mereka para investor bisa mengeruk kekayaan alam Indonesia sebesar-besarnya. Sedangkan kita sebagai pemilik MUTLAK dari kekayaan tersebut hanya PUAS menerima PAJAKnya saja yang jumlahnya teramat sangat kecil dari nilai yang para investor dapatkan.

Saya tegaskan melalui tulisan ini jika TIDAK SEMUA investor dan investasi itu buruk, ini hanya dibutuhkan kecerdasan pihak pemerintah untuk mengatur porsi para investor ini secara profesional dan tidak berlebih-lebihan sehingga menjadikan kita yang seharusnya sebagai pemilik tapi justru berbalik seolah seperti “pengemis” dari hasil pajak saja dan justru malas mengelolanya untuk mendapatkan penghasilan yang lebih banyak tentunya.

Inilah wajah-wajah koruptor Indonesia dengan wajah senyum bahagianya dan tak merasa berdosa. |Gambar: wartakota.top

Selain dinikmati Asing, kekayaan bangsa ini juga dikeruk habis-habisan oleh para KORUPTUR-KORUPTOR busuk negeri ini yang jumlahnya teramat sangat banyak dan seolah-olah sudah antri untuk menjadi para koruptor yang siap merampok uang negara untuk kepentingan partai, kelompok, dan pribadi mereka 🙁

Selain banyak utang, Indonesia juga masalah besar lainya yaitu soal Koruptor di Indonesia yang seolah juga terlihat semakin Banyak yang terungkap. Ini semakin memperburuk dan mempercepat bobroknya sebuah bangsa.

Perilaku korup pejabat-pejabat negara yang harusnya mengelola kekayaan alam negeri ini untuk kemakmuran rakyat justru mereka sibuk mengatur strategi untuk bisa terus korupsi dan bisa terlepas dari jeratan hukuman korupsi jika mereka ketahuan korupsi.

Tidakkah mereka para koruptor dan calon koruptor merenung betapa akibat perlikau korup mereka, hak-hak rakyat jelata banyak yang terabaikan.

Saat di pelosok daerah anak-anak busung lapar hanya berjuang supaya bisa makan, para koruptor justru sedang berfikir dan mengatur strategi untuk korupsi dan bisa terbebas dari jeratan hukuman jika diketahui korupsi.

Tulisan ini hanya sebuah curhatan sendiri dan kegelisahan saya terkait semakin banyaknya utang Indonesia yang semakin besar, akan tetapi kekayaan alam kita semakin berkurang.

Pertanyaanya sekarang adalah, Jika utang kita semakin besar, kemudian hampir semua kekayaan alam di Indonesia dikuasai oleh asing, maka kedepan, Indonesia mau bayar utang tersebut dari mana???

Apakah Indonesia hanya akan MENGANDALKAN dari PAJAK RAKYAT?

Ingatlah bahwa tugas negara adalah mengelola seluruh kekayaan alam di Indonesia dari mulai air, tanah, dan semuanya untuk dikeloa dengan sebaik-baiknya dan hasilnya digunakan untuk mensejahterakan rakyat Indonesia.

Silahkan baca Pasal 33 UUD 1945 jelas-jelas berbunyi: Bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat.

Tapi kenyataanya kita melihat negara terlihat malas mengelola Bumi, air, dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya untuk rakyatnya. Yang terjadi adalah Negara menyerahkan kekayaan alamnya untuk dikelola asing dan negara cukup menerima pajaknya?

Indonesiaku oh Indonesiaku engkau hancur bukan karena dijajah oleh bangsa asing, melainkan hancurnya negeri ini dihancurkan oleh mental-mental pejabat yang malas mengelola kekayaan alamnya sendiri, pejabat yang korup, politikus-politikus yang berbau “busuk” dengan perilakunya yang korup 🙁

Jangan sampai pejabat-pejabat di negeri ini jika meninggal dunia mewariskan wasiat yang berbunyi:

“MAAFKAN AKU UNTUK GENERASI ANAK DAN CUCU-CUCUKU DI INDONESIA, AKU WARISKAN KEPADAMU UTANG YANG NUMPUK DAN SENYUMAN MANIS PARA PEJABAT-PEJABAT YANG KORUP, MAAFKAN JUGA JIKA KEKAYAAN ALAM DI INDONESIA JUGA SUDAH DIKERUK HABIS OLEH pihak asing yang berkedok PARA INVESTOR”.

Untuk anda yang menjadi pejabat, anda diberikan kesempatan untuk bisa menjadi pahlawan dengan bekerja dengan baik dan tidak hanya mencari kekayaan untuk diri anda sendiri dan keluarga serta partai anda sendiri.

Jika anda bekerja dengan baik, anda akan di doakan oleh seluruh masyarakat Indonesia dengan kebaikan anda, tapi sebaliknya, jika anda bekerja buruk dan korup, maka berjuta-juta rakyat Indonesia akan mengutuk anda dan mengecam serta mengingat anda dengan berjuta keburukan anda. Semuanya terserah anda, ingin pilih yang mana semua ditentukan dengan kinerja anda!

Jika anda sepakat dengan pemikiran saya melalui tulisan ini, silahkan dibagikan dan dishare sebagai kritik sosial sekaligus pengingat bahwa kondisi yang seperti ini di negeri NKRI ini memang sudah seharusnya diubah dengan berbagai kekuranganya. Terlebih yang selalu membuat kita emosi adalah, karena semua hutang-hutang itu rakyat dan keturunan anak cucu kita yang dipastikan dan diwajibkan harus ikut membayarnya melalui pajak dan pajak!.

Apa komentar anda usai baca tulisan diatas?

Mungkin Anda Ingin Baca Tulisan ini Seperti Pengunjung yang Lain?

Kisah Inspirasi dan Penuh Haru Aminah Jennifa, Bangun Proyek Amal Tapi Meninggal Usai Wisuda

Kisah Inspirasi dan Penuh Haru Aminah Jennifa, Bangun Proyek Amal Tapi Meninggal Usai Wisuda. Personal …

2 comments

  1. Hukum Mati Koruptor

    Ada benernya juga nih opini anda. Sekarang ini para penjajah kalau mau menjajah sebuah negara tak perlu bawa epralatan perang. Cukup sodorkan proposal INVESTASI, maka bisa dipastikan kemungkinan besar akan mudah menjajah dan mengeruk kekayaan alam di suatu negara [termasuk Indonesia] tanpa perlu banyak dana apalagi menghilangkan nyawa.
    Izin share ya biar banyak yang tahu betapa sudah memprihatinkan bangsa ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*