Home ::: Politik ::: Pulang dari Belanda, Ahok Buat Laporan Pertanggungjawaban ke Publik, Berikut Laporan Lengkapnya.
Ahok Mendengarkan penjelasan soal penampungan air hujan saat di Belanda |gambar: ahok.org

Pulang dari Belanda, Ahok Buat Laporan Pertanggungjawaban ke Publik, Berikut Laporan Lengkapnya.

Pulang dari Belanda, Ahok Buat Laporan Pertanggungjawaban ke Publik, Berikut Laporan Lengkapnya.

Personal BLOG | Sejak pekan lalu, Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama tak terlihat ngantor di Balai Kota. Bukan sedang sakit, melainkan Ahok, sapaannya, sedang mengadakan lawatan ke luar negeri tepatnya di Rotterdam, Belanda.

Kunjungan ini sebagai janji Ahok, pada Wali Kota Rotterdam, Ahmed Abaoutaleb, yang sebelumnya lebih dulu mengunjungi Ahok pada 24 Agustus lalu. Dalam pertemuan pertama itu, keduanya membahas proyek reklamasi dan pusat pelabuhan logistik di dekat wilayah Marunda dan Tanjung Priok.

Dalam lawatannya ke Rotterdam, Ahok mengunjungi sejumlah proyek yang mirip dengan dikerjakan di Jakarta. Semua agenda kunjungannya dari sejak tiba pada 20 September sampai 23 September lalu dia unggah dalam website pribadinya ahok.org dengan judul Laporan Kunjungan Kerja Basuki di Rotterdam Belanda.

Rincian perjalanannya selama di Rotterdam itu diposting pada 24 September lalu.

Berikut ini laporan lengkap kegiatan Ahok selama berkunjung ke Rotterdam yang Ditulis langsung oleh Basuki T. Purnama dikutip dari merdeka.com dan ahok.org.

#Minggu 20 September 2015

  • Tiba jam 8.25 waktu Amsterdam, dijemput wakil Dubes RI, disambut WNI yang berdomisili di Amsterdam, Rotterdam dan kota-kota lainnya untuk berfoto dan beri bunga. Naik mobil dubes ke Hotel Manhattan di Rotterdam. Sekitar 10.00, tiba di hotel, mandi dan makan.
  • 11.30 Berangkat dengan menggunakan bis ke pelabuhan, naik kapal, sampai ke muara, melihat hasil reklamasi dan fungsi pelabuhan.
  • 14.30 Menuju ke kantor tempat pameran dan informasinya untuk mendengarkan penjelasan.
  • 16.00-Selesai, Basuki terkejut melihat mereka dalam 5 tahun hanya menghabiskan 1 miliar dolar euro saja, artinya kira-kira setara dengan Rp 3,5 triliun saja, bandingkan dengan siluman APBD 2015 yang Rp 12,1 triliun.
  • 16.10 Dalam bis kembali menuju hotel.
  • 16.50 Tiba di hotel, jam 17.30 untuk melanjutkan perjalanan ke KBRI Den Haag guna menghadiri jamuan makan malam dan bertatap muka bersama WNI di sana.
  • 17.35 Jalan menuju KBRI.
  • 18.10 Sampai di KBRI, informasi banyak WNI yang datang untuk berjumpa, bahkan ada yang datang dari Jerman dan Belgia. Menjawab 12 pertanyaan dari para WNI serta melayani permintaan berfoto.
  • 22.40 Tiba kembali di hotel.

#Senin, 21 September 2015

  • 7.10 Sarapan dengan ikan Salmon yang ditangkap tidak jauh sehingga rasanya juga enak, apalagi cokelatnya enak.
  • 7.50 Berangkat dengan awalnya akan menggunakan satu bus, namun karena akan bertemu Menteri PU Belanda, kami dipinjamin mobil dinas Dubes RI, Mercy S 350. Saya bersama bu Tuty kepala Bappeda dan depan Dirut PT. Jakpro pak Abdul Hadi. Pembicaraan tentang topik pre-feasibility terutama soal NCICD dan pulau O P Q, ini merupakan kelanjutan pertemuan di Jakarta 25 Agustus lalu, kami fokus bahas topik sbb:
    • Integrasi modul, edit dan evaluasi kesimpulan pertemuan di Jakarta
    • Pelabuhan kerjasama sister port, strategi industrinya, pengembangan makro ekonomi
    • Perencanaan dan tata ruangnya
    • Aspek teknis dan estimasi biayanya
    • Kasus bisnis dan strategi pembiyaannya
    • Analisa sosial ekonominya
    • Aspek lingkungan hidrologi dan pesisir
  • 8.45 Kami sampai di Kementerian PU Belanda. Disediakan seperti lounge sehingga kami membuat kopi dan teh sendiri.
  • 9.00 Pertemuan dimulai, ditemani Bappeda, Dinas PU, BUMD dan Pelindo 3. Pak lino dari Pelindo 2 menyusul dari bandara. Bandara posisi -5 m dibawa permukaan laut. Hotel Manhattan -3 m di bawah permukaan laut.
  • 9.35 Pak Lino tiba dari bandara, ini penting: sampaikan ke mereka untuk gabung BUMD Pelindo 2 dan Pelindo 3 dan port of Rotterdam join dan saham PT. KBN diserahkan ke Pelindo dan Jakpro untuk menaikkan nilai lahan industri dan logistik untuk pelabuhan laut jakarta. Saya jamin tidak akan ada intervensi politik untuk bisnis ini, USD 5 miliar untuk New Tanjung Priok port.
  • 11.15 Naik bis menuju pusat pompa besarnya, setelah Bertemu Menteri PU dan Lingkungan Hidup (Ibunda dari menteri PU kelahiran 1974 ini berdarah Ambon. Mendapatkan Drs, tahun 2002 sudah sudah menjadi Wakil Menteri). Kita kenapa buat istilah Dra untuk perempuan. Diskriminasi gender? Pertemuan semua sesuai jadwal.
  • 12.25 Sampai di pompa station ijmuiden di Amsterdam
  • 13.35 Kembali di bus menuju restoran buat makan siang, jalan kaki ke bus hampir 10 menit.
  • 13.40 Sampai restoran, pesan makanan. Ikan dan kerang hijaunya enak, di Jakarta tidak berani makan kerang hijau, di sini enak.
  • 14.35 Berangkat ke acara selanjutnya.
  • 15.30 Sampai di deltares, Research institute puslitbang air.
  • 16.50 Jalan menuju pengolahan air limbahnya.
  • 17.30 Tiba di Delfland yang merupakan tempat kontrol pengolahan air limbah.
  • 18.40 Meninggalkan lokasi pusat kontrol airnya Delfland. Kembali ke hotel di Rotterdam.
  • 19.30 Tiba di kapal bernama SS Rotterdam yang sudah fungsi jadi restoran. Benar-benar parah, ternyata tidak ada yang memesan tempat (booking), informasi sebelumnya katanya sudah memesan tempat, akhirnya saya ajak rombongan pulang ke hotel saja, batalin, namun bus yang kami tumpangi sudah terlanjur pergi,
  • 19.50 Kami belum makan, kami terpaksa menunggu bus yang sudah terlanjur pergi dan janjinya akan menjemput kembali kami jam 21.00.
  • 19.55 Mendapatkan kabar, staf ternyata telah memesan tempat namun menggunakan nama sekolah dosennya, akhirnya kami kembali lagi ke kapal dan akhirnya bisa santap siang di SS Rotterdam.
  • 21.15 Meninggalkan restoran kapal menuju kembali ke hotel
  • 21.35 Tiba kembali ke hotel. saya langsung mandi dan tidur, ngantuk sekali rasanya. Mendengarkan penjelasan soal penampungan air hujan

#Selasa 22 September 2015

  • 8.05 Sarapan, karena jam 8.30 harus kembali melanjutkan agenda kegiatan, agak terlambat karena habis olahraga full 1 jam.
  • 8.55 Nunggu bus, mundur 30 menit dari jadwal, hujan gerimis sejak semalam.
  • 9.10 Jalan menuju water plaza, tempat nampung air jika hujan, tetapi kalau kemarau jadi taman.
  • 9.15 Setelah tiba lihat disain kota untuk menampung curahan air hujan, jalan kaki keliling kota melihat dan konsep agar air hujan tidak terbuang percuma begitu saja, termasuk pajak yang bisa dihemat oleh warga jika memiliki tempat untuk penampungan air berupa kebun di atas atap.
  • 10.25 Naik ke bus, menuju lokasi bangunan parkir air.
  • 10.35 Turun lagi sambil dijelaskan dari bis tadi.
  • 10.55 Naik bis lagi setelah melihat ruangan penampung air di bawah gedung.
  • 11.00 Turun meninjau apartemen mewah terintegrasi ada pasar basah.
  • 11.30 Naik ke bus menuju Balai Kota Rotterdam, tanda tangan MoU perpanjangan kerjasama, ditambahkan ada reklamasi 17 pulau NCICD. Dijamu makan siang oleh wali kota Abuthaleb. Dalam kota tetap ada macetnya, bedanya mereka ada alternatif trem dan trotoar lebar dan jalur sepeda yang lebar.
  • 11.50 Tiba di Balai Kota Rotterdam.
  • 12.30 Selesai makan siang, kemudian tanta tangan MoU.
  • 13.45 Naik bus menuju kampus RDM (Research Development and Manufacture). Mobil bis full wifi, juga tremnya, apakah ini salah satu alasan anak muda di Rotterdam tidak milih menggunakan kendaraan pribadi karena bisa menggunakan akses internet.
  • 14.25 Tiba di Kampus research. Mendapat penjelasan, center of expertise. Mereka paparkan banyak studi dan proyek yang mereka kerjakan, jadwalnya sampai jam 17, sudah seperti kuliah saja.
  • 15.10 Setelah paparan dari dua Profesor, sekarang oleh PNS yang dikirim ke sini buat belajar selama 3 bulan, tentang aset management, water plan, autoritas di siapa. Planning budgeting process dan bisa analisa aset management dan strateginya. Giliran PNS kedua, kami kirim 6 PNS DKI untuk belajar di Rotterdam, Andriansyah. Tanggung jawab musrenbang, gimana swasta dan publik mau partisipasi. Mau belajar soal CSR di sini. Bagaimana perencanaannya, biaya, eksekusi dan setelahnya, khususnya water management. Anak-anak ini pintar berpikir out of The box, ini menjadi start up, menjadi incubator, dan co working place, ciptakan banyak hal, ada printer 3 dimensi, ada berbagai mesin. Orang-orang bisa datang ke sini mulai perusahaan dan usaha.
  • 16.20 Kembali ke bis, benar-benar sebuah sistem yang menyatukan industri, akademisi pemerintah dan orang-orang kreatif untuk menciptakan ide baru dan memproduksinya. Ada 2 anak muda yang jadi kaya dan punya perusahaan, setelah bergabung, ciptakan jembatan penyeberangan aman di rig lepas laut yang mampu koreksi kemiringan jembatan jika ada ombak besar.
  • 17.05 Sampai di hotel, jam 18.30 jalan makan malam ketemu yang soal gasifikasi sampah
  • 19.10 Tiba di restoran Euromast naik tower, ketemu yang punya gasifikasi sistem di Swiss.
  • 21.15 Berangkat pulang, pembicaraan soal gasifikasi yang 2400 celcius tidak meyakinkan yang 1200 celcius yang umum lebih bisa masuk akal. Kami putuskan batalkan saja yang teknologi canggih belum ada.
  • 21.30 Tiba di hotel, ada penggantian bus yang biasa jemput kami, mereka gunakan bus tingkat untuk city tour sekalian jemput kami, akhirnya rasakan naik bus tingkat city seeing yang jemput kami. Besok pagi jam 8.30 jalan sekaligus check out dari hotel.

#Rabu, 23 September 2015

Pagi ini hingga siang hari akan kunjungi model tanggul seperti yang direncanakan akan dibangun di Jakarta.

Kami baru melanjutkan perjalanan pukul 09.00, cuaca hujan. Positif sekali, pak Lino dari Pelindo 2 sepakat, pulau sekitar Tanjung Priok yang direklamasi, M, O, P, Q akan menjadi tambahan dari pulau N (New tanjung Priok port), semua akan digabung dengan nama Port of Jakarta.

Ketemu sebelum berpisah dengan rombongan pak lino, sambil sarapan dan ngobrol, kemarin makan siang bersama walikota Dirut Port of Rotterdam, juga Dirut van Oord yang merupakan perusahaan reklamasi pembuat terusan Suez dan pelabuhan Tanjung Perak sejak awal, dan pengembangan Tanjung Priok juga pulau reklamasi dan port of rotterdam. Tolnya macet, jalan merayap.

  • 9.45 tiba di Leiden, mr Jan Japp konsultan bank dunia yang membantu PU, beliau ini banyak membantu soal DKI, saya banyak belajar darinya. Tahun 1932 mereka nutup sebuah teluk, akhirnya semua jadi danau, dan reklamasi, kami hanya lihat yang di Almere Amsterdam, sebuah kota baru seperti Tangerang, mereka reklamasi dan pasang tanggul, mirip Pantai Indah Kapuk lakukan juga atas model dari Belanda ini. Kami juga akan ke Diemen untuk melihat sanitasi dan pengolahan air limbah. Kami tidak ke Den Dever (giant sea wallnya Belanda, dipinjamin lebih baik lihat dan belajar yang bisa segera dibangun dan wajib, NCICD A, buat tanggul menahan di sisi utara Jakarta.
  • 10.30 Tiba di danau yang sebelumnya merupakan teluk, karena Giant Sea Wall, jadi danau air tawar. Kalau teluk Jakarta jadi bangun NCICD C (giant sea wall), luasnya hanya 10 persen dari danau yang teluknya ditutup di Belanda ini. Tanggul yang kami jalani panjangnya 80 km, kalau keliling lahan yang dipasang tanggul ini bisa 4 x panjang, dan semua ada beberapa wilayah, ibaratnya ada beberapa lahan, karena bekas danau, begitu ditutup, jadi lahan pertanian yang subur dan rata. Kapal keluar masuk, dibuat lok, seperti terusan Panama, ada 2 pintu.
  • 11.00 Balik arah menuju Amsterdam, pengolahan air, sanitasi, air bersih, suplai air, semua dalam 1 perusahaan
  • 11.40 Tiba
  • 12.05 Mulai di ruang presentasi sambil disediakan sop dan minuman.
  • 13.00 Makan siang, sambil terus dengarkan presentasinya.
  • 13.35 Selesai, kesepakatan, Pemda DKI menunjuk PT Japkro lakukan kerjasama dengan water net, mereka sudah ada data dan mulai buat presentasi sejak 2004, BSD city mengandalkan mereka membangun semua ini, kami juga putuskan sistem incenerator sampah juga 1 paket semua, PU tata air akan mengerjakan hal-hal yang infrastruktur dari APBD wilayah hulu di Banten dan Jabar juga akan jd tanggung jawab DKI.
  • 13.45 Di bus menuju bandara, pesawat 16.45 penerbangan langsung ke Jakarta.

Apa komentar anda usai baca tulisan diatas?

Mungkin Anda Ingin Baca Tulisan ini Seperti Pengunjung yang Lain?

Mengharukan, Isi Pidato dan Air Mata Gus Mus Saat Muktamar NU

Mengharukan, Isi Pidato dan Air Mata Gus Mus Saat Muktamar NU. Personal BLOG | Saya memang …

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*